Sunday, December 25, 2016

20 Ton Gula Pasir Untuk Pasar Murah Mencair Akibat Banjir Bima

gula mencair diterjang banjir

Kerugian akibat banjir bandang Bima terus bertambah, salah satunya adalah rusaknya pasokan gula pasir yang disiapkan untuk pasar murah, seperti yang onpaui.com kutip dari liputan6.
Sekitar 20 ton gula pasir untuk kegiatan operasi pasar murah yang tersimpan di gudang Badan Urusan Logistik Subdivre Bima rusak akibat terendam banjir bandang Rabu, 21 Desember 2016.

"Bisa dilihat sendiri, gulanya sudah mencair karena terendam air selama berhari-hari," kata Humas Perum Bulog Divisi Regional NTB Syawaludin Susanto di Kota Bima, dilansir Antara, Minggu, 25 Desember 2016.

Ia mengatakan, petugas tidak bisa mencegah masuknya air ke dalam gudang karena mengalir cukup deras dengan ketinggian tiga meter.

Banjir juga menyebabkan tembok pagar sepanjang 10 meter dan gerbang kantor gudang roboh, sedangkan tembok gudang penyimpanan beras GBB 1 jebol sepanjang enam meter digenangi air.

"Petugas gudang saja terperangkap di atas pohon karena air di area gudang dan sekitarnya mencapai tiga meter," kata dia.

Selain gula pasir, banjir juga merusak ratusan ton beras di tiga gudang penyimpanan Jatiwangi, Kota Bima.

Beras dan gula pasir yang sudah rusak itu sudah dilaporkan ke Bulog pusat untuk ditindaklanjuti karena jika dibiarkan terlalu lama, akan menimbulkan bau yang tidak sedap.

"Sesuai standar operasional prosedur, beras yang sudah terendam banjir dimusnahkan. Kalau gula pasir yang rusak hanya dilaporkan saja karena barangnya sudah mencair," ujar Syawaludin.

0 komentar

Post a Comment